Thursday, 10 May 2012

Pemerhatian persekitaran sekeliling. (dalam perjalanan pulang ke kampung)


Lokasi : Kedai Mamak Bahau Negeri Sembilan
Tarikh : 7/4/2012
Waktu : 9.24am

Situasi 1 : Saat perkara ini dirakamkan oleh kaca mataku ini aku sedang menikmati sarapan pagi ketika perjalanan pulang ke kampung halaman. Setelah semalaman berada di dalam bas, aku keletihan dan kelaparan ketika sampai di Bahau Negeri Sembilan. Ketika berada di kedai mamak tersebut ada sesuatu yang menarik perhatianku di meja hadapan bertentangan dengan meja yang aku duduk. Terdapat dua beranak yang duduk di meja hadapanku iaitu seorang anak lelaki dlm lewat 30-an dan juga bapanya yang dalam lingkungan umur 60-an barangkali, dan apa yang menarik perhatianku bukanlah status mereka sebagai anak-beranak, tetapi adalah pekara yang mereka bicarakan. Niat di hati bukanlah ingin mencuri dengar tetapi sekadar melayan halwa telingaku ini. Dari apa yang aku amati dan dengar, aku mendapati si Bapa yang berusia lewat 60-an itu mempunyai kebolehan untuk melihat,memuja dan mencari barang yang hilang, dan si anak seolah olah megah dengan kebolehan bapanya. Pekara ini dapat aku pastikan apabila terdengar perbualan telefon antara anak dengan mangsa barang hilang tersebut. Apa yang bermain di fikiranku adalah adakah pemujaan itu sah di sisi agama?. Adakah ianya tidak syirik?. Moga-moga ianya tidak seperti yang aku fikirkan. Pekara ini sebenarnya telah di amalkan oleh orang melayu sejak dari zaman dahulu lagi, dan ianya sukar untuk dihakis kerana masih ramai yang mempercayai perkara-perkara sebegini, namun aku juga tidak nafikan bahawa sudah berlakunya penurunan terhadap kepercayaan lama ini dalam zaman yang semakin maju kini. Mungkin niat itu kadang-kadang baik dan mahu membantu orang lain tetapi ianya mestilah tidak bercanggah dengan apa yang di ajar dalam islam kerana matlamat tidak menghalalkan cara. Dalam setiap perkara yang kita lakukan mestilah berpandukan agama dan meminta pertolongan dari Allah yang telah mencipta kita kerana Dia maha berkuasa dari segala-galanya.

Situasi 2 : Situasi kedua ini juga dirakamkan didalam kedai yang sama setelah anak-beranak di meja hadapanku beredar. Lensa mataku ini mula beralih arah ke arah meja yang berada di tengah dimana terdapat pasangan suami isteri yang mungkin umurnya dalam lingkungan 50 hingga 60 tahun. Pada mulanya aku melihat semuanya normal dan tiada apa-apa yang menarik. Namun apabila diperhatikan betul-betul aku mendapati si suami atau dengan panggilan yang selesa "pak cik" itu sebenarnya dalam keadaan yang agak menyedihkan. Badan dan lengan penuh dengan luka-luka seperti penyakit kulit tambahan pula dengan hanya berkaki ayam. Bayangkan bagaimana perasaan anda melihat keadaan pak cik itu, yang pastinya ianya telah menyentuh hatiku dan aku hanya mampu berdoa dalam hati kepada allah yang maha berkuasa supaya diringankan beban pak cik itu. Setelah pasangan itu selesai makan, mereka pn mula ingin beredar dan keadaaan pakcik tersebut sekali lagi menyentuh perasaanku, allahhuakbar... betapa sedihnya aku melihat pak cik tersebut berjalan ibarat menahan seksa apabila terpaksa memegang dinding kedai untuk berjalan ke luar, langkah demi langkah dia berjalan dan akhirnya dipimpin oleh isterinya yang tercinta. Kesabaran si isteri harus dipuji kerana mampu bersabar dengan karenah dan keadaan suami yang sedemikian rupa, dia mampu bersabar dan menjaga suaminya hingga usianya sama-sama semakin senja, dan itulah sebenarnya cinta sejati dan hakiki dan layak untuk kita contohi. 

Akhir kata : Semoga Allah memberikan petunjuk dan hidayah kepada si anak dan si bapa sebelum di panggil menghadap Illahi dan semoga Allah meringankan segala beban serta derita yang ditanggung oleh si suami dan si isteri, ianya peringatan terhadap diriku sendiri yang juga seorang hamba yang sering berdosa dan hina dihadapan-Nya. Sekian wassalam.


Thursday, 5 April 2012

CintaMu itu pasti





 

CintaMu itu pasti

Dalam mencari keredhaanMu
Aku leka dengan duniawi
Tatkala aku mencari cahaya
Pelbagai rintangan datang melanda

Ya tuhan
Apakah cintamu tidak layak ku miliki
Saban hari aku meminta
Agar hidayahMu dapat ku kecapi

Ingin sekali aku berlari
Dari duniawi yang semakin ngeri
Kerna sering tersungkur berkali-kali
Dengan hasutan cintakan duniawi

Namun aku tetap percaya
CintaMu  pasti aku miliki
Meskipun hadirnya di hujung hari
Akan ku berpegang pada janjiMU

                                                                     <Faizmohamad>

Sunday, 25 March 2012

CINTA (menurut pandanganku)


video

Cinta adalah kurniaan illahi, merupakan fitrah kejadian manusia untuk saling kasih dan mengasihi, dan apa yang ingin diperkatakan adalah cinta sesama manusia terutama untuk yang berlainan jantinanya. Bagi aku, cinta adalah sesuatu yang diluar batasan pemikiran manusia dan sesuatu yang mampu merubah segalanya meskipun tembok besar cina menjadi hantarannya. Namun sering kita lupa dan alpa dengan kurniaannya itu,sama ada kita sedar atau pun tidak, jadi tidak hairanlah mengapa begitu banyak gejala sosial yang semakin berleluasa sekarang ibarat petanda pengakhiran zaman manusia, kerna apa?. Kerna  manusia seringkali gagal mentafsir apakah itu cinta yang sebenarnya, adakah ianya cinta atas dasar nafsu semata-mata atau atas dorongan syaitan durjana. Syaitan durjana memang telah berjanji untuk menyesatkan umat manusia hingga ke akhir zaman dan dengan cinta inilah syaitan mengambil kesempatan untuk memanipulasi cinta ke arah nafsu syahwat semata- mata.
Yang jelas dan pasti, cinta kurniaan illahi adalah cinta yang membawa ke arah kebaikkan, kedamaian, ketenangan dan bukannya ke arah kehancuran dan kemaksiatan. Cinta juga mestilah berasaskan akal fikiran yang waras serta mengikut syari’at agama jika syurga yang kita idamkan . Berhati-hatilah dalam bercinta kerna ia boleh melukakan, berhati-hatilah dalam bercinta kerna ianya boleh  menjadi bisa yang pastinya menyeksa jiwa dan raga. Cintailah tuhan yang maha Pencipta, cintailah Rasul pembimbing kita, cintailah ibu dan bapa kita dan seterusnya barulah kita cintai insan yang ingin kita miliki, kerna yang hakiki itu pasti lebih indah ibarat syurga dan ianya pasti jauh lebih damai dan menenangkan. Hanya kepada-Nya tempat kita meminta-minta dan berdoa, dan hanya pada-Nya jualah tempat kita memohon cinta yang hakiki dan diberkati, akhir kata, cintailah seseorang itu kerana agama, agar ianya kekal dan abadi sampai ke syurga kelak, amin amin ya rabbal alamin.

<faizmohamad>
March 2012

Tuesday, 20 March 2012


CINTA LARA

Berlinangan air mataku..

Melihat dirimu di samping dirinya..

Hatiku tersiksa tiada siapa yang tahu..

Bagaikan bisa tiada penawarnya..

Tidak terdaya menahan siksanya..

Hanya tuhan tempatku mengadu..



Andai ini takdirnya...

Ku harap kau gembira sentiasa..

Meskipun aku yang tersiksa..

Hanya yang mampu ku pinta..

Belajarlah untuk setia..

Demi insan yang kau cinta..


<faizmohamad>

Wednesday, 7 March 2012

~Ibu & Ayah~






Dewasa ini kita sering lupa..
Lupa kepada dua orang insan..
Insan yang telah membesarkan kita dari kecil hingga dewasa...
Insan yang tidak pernah mengenal erti jemu dan lelah..
Untuk mendewasakan kita..
Tiada sekali pun mereka mengeluh..
Tiada sekali pun mereka mengaduh..

Tapi apakah balasan kita terhadap mereka..
Jarang sekali rasanya kita ucapkan sayang pada mereka..
Kerna apa??
Meskipun hati ini sayang..
Meskipun hati ini tidak sanggup kehilangan mereka...
Namun perkataan sayang itu masih tidak mampu dituturkan oleh lidah ini..


Apakah lidah ini kelu untuk mereka?..
Kelu untuk insan yang membesarkan kita??
hanya mampu berbisik di hati..
“ya...Aku sayang ibu dan ayahku”..
Nah...adakah itu sahaja yang mampu kita lakukan??..
Adakah hanya dalam hati sahaja yang kita terdaya??

Pernahkah kita terfikir..
Apa yang mereka harapkan sebenarnya bukanlah balasan kemewahan dari kita..
Bukanlah wang ringgit menjadi hantarannya...
Tapi bagi mereka sudah cukup kiranya anak mereka mampu Berjaya dalam hidup..
Mampu hidup setelah mereka tiada..

Harus kita ingat..
Janganlah kita sombong dan bangga dengan kejayaan dunia yang kita miliki...
Kerna semua itu hasil didikkan mereka jua...
Kejayaan itu seharusnya disertakan dengan kasih sayang terhadap mereka...
Kerana tanpa mereka siapalah kita pada hari ini..
Dan kerana merekalah syurga kita...

<faizmohamad>






(sumber inspirasi)







Tuesday, 6 March 2012

makna universiti dalam kehidupan~~

           Assalamualaikum dan salam sejahtera...topik pertama yang hendak dikupas buat pertama kali dalam blog ini adalah makna universiti dalam kehidupan kita.
           Seperti yang kita semua tahu setiap manusia mempunyai pandangan dan pendapat yang berbeza beza, bak kata pepatah rambut sama hitam tapi hati lain-lain. Bagi saya universiti ini adalah tempat untuk kita belajar dan menimba ilmu, bukan sahaja ilmu akademik malah ilmu untuk kehidupan yang bisa digunakan apabila menempuh alam selepas universiti kelak oleh itu ianya bersesuaian jika saya katakan yang universiti ini adalah platform dan medium yang sesuai untuk para pelajar belajar cara berinteraksi sesama sendiri dan juga berdikari kerana berjauhan dari keluarga dan di sinilah jugalah kami atau mereka belajar erti susah senang kehidupan. Di universiti ini kita akan jumpa pelbagai ragam manusia yang berbeza beza sama ada baik akhlaknya mahupun sebaliknya, dalam keadaan inilah insan yang bergelar mahasiswa perlu bijak untuk menyesuaikan diri dengan keadaan sedemikian kerana jika tersalah langakah pasti akan mengundang padah pada diri sendiri dan merugikan. Namun setiap kesilapan sebenarnya merupakan pengalaman yang berharga yang tidak bisa dibeli dengan wang ringgit kerana ianya boleh dijadikan sempadan dan pengajaran dalam meniti arus kehidupan yang semakin deras dan berbahaya kini. Sebagai seorang mahasiswa kita juga perlulah bijak menyesuaikan diri dengan apa jua keaadaan dan hargailah sisa-sisa masa semasa menuntut di universiti kerana dalam tempoh 3 hingga 4 tahun inilah yang akan membantu kita dalam mencorak dan membentuk masa depan kita kelak..kerana itulah universiti sangat bermakna dalam kehidupan..akhir kata "universiti ku kebanggaan ku" sekian wassalam..


<FaizMohamad>


(universiti utara malaysia)